Sebaik-baiknya Pemberian

Tadi ketika pergi kerja, di perjalanan sekitar meruyung ada mobil serena berhenti yang malah membuat macet kendaraan lainnya. Dan saya pikir, nggapain ini mobil berhenti segala, loh orang saya di belakangnya toh.. Jadi ikut berhenti juga deh saya, Hmmm.. dan bukan cuma saya, tapi banyak kendaraan lain di belakang mobil itu juga pada berhenti.. Ohw ternyata di samping mobil putih itu ada seorang ibu membawa sampah di karung, nahh.. yang punya mobil serena ini menghampiri dan memberikan sesuatu kepada ibu tadi.. hmm.. takjub deh saya,.. melihat senyum merekah dari ibu yang membawa karung sampah itu, saya yakin itu nominal yang lumayan untuknya. Hehhee.. ngga jadi ngelakson deh saya.. Ademmm..

Saya jadi teringat sekitar 2 mingguan lalu, saya diberhentikan ibu-ibu masih lumayan muda, dan membawa anak yang didukungnya, nahh saya pikir ini ibu-ibu mau minta tumpangan atau ngapain nih.

Pas dia berhentiin, saya langsung tawarin aja, “mau ikut mbak?”

Ehh ternyata dijawab “bukan, bukan gitu bang, boleh minjem uangnya ngga Rp 10 ribu”

Weww.. Dibilang begitu saya langsung nanya kritis “Buat apa mbk?”

“Buat ongkos bang, ke margonda” jawabnya lagi

“Ohw memang dari mana mbk?” bukan malah ngasih saya malah makin kepo.. Hmm..

“Itu dari komplek pertanian citayam..” Jawabnya malu-malu..

“Ohw gituh, ya udah ini uang 10 ribunya” saya jawab sambil menyerahkan uangnya

Dengan wajah sumringah dia bertanya lagi ke saya “Makasih ya bang, ini mau diganti ngga?”

Sayapun tersenyum “Ngga usah mbk ngga apa-apa”

“Bener nih bang, makasih ya…” Jawab dia, sambil senyum..

“Iya mbk, ngga apa-apa” Jawab saya, sambil siap-siap ngacir lagi ngelanjutin perjalanan..

Nah, poinnya apah coba??..

Saya inget hadist atau entahlah, ungkapan yang mengatakan “Sebaik-baik pemberian adalah memberi sebelum diminta” Nah, berarti sosok orang yang membawa mobil serena tadi mendapat keutamaan itu, sementara saya? Hmmm.. saya tidak mendapatkan keutamaan itu, dan satu lagi, saya cukup menyesal mengapa cuma ngasih 10 ribu, mengapa tidak 20, 30 atau 50 ribu.. mengingat ibu tadi sedang mendukung membawa anak, yang saya tidak tahu apa sudah makan atau belum, 10 ribu cukup atau tidak, Hmm…

Yaah, yang sudah lewat ya memang sudah.. Semoga kita semua diberikan keluasan harta untuk berbagi ke sesame, dan satu lagi “keluasan hati” yang lebih penting dari itu supaya bisa berbagi ketulusan, tanpa harus diminta. Semoga..

Besok libur euy…. Semangatttttt

Iklan

Tentang Irman

Pembaca kehidupan. Apa? Mengapa? Kapan? Siapa? Yang mana? Bagaimana? Ohw Tuhan. Sungguh begitu banyak pertanyaan di otak ini.
Pos ini dipublikasikan di Artikel. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s