Penipuan berwujud Jual beli dan Investasi

Sumber Gambar dari Google

Sumber Gambar dari Google

Ada yang pernah ditipu? Nah loo, hayoo ngaku..! Hehee.. Baiklah kali ini saya sendiri yang bakalan ngaku kalo saya udah pernah ditipu. Makanya, postingan kali ini saya berbagi nih, berbagi tipuan?? Hahaha, ngga dong tapi berbagi pengalaman bagaimana caranya nipu? Xixixixi, ngga ding tapi pengen cerita, itu ajah.. Saya pernah ditipu oleh seorang teman yang baru kenal sekitar 6 bulanan.. Hehehee.. Kok bisa ya?? Aihkk simak aja cerita saya deh nih.. Dijamin terinspirasi buat nipu… Upss.. Simak deh cekidot..

Ketika itu saya masih bekerja di daerah fatmawati, tepatnya di kantor PT Sepatu Bata. Seorang teman bercerita bahwa ia membeli barang elektronik yaitu Ipad dengan harga sangat murah, ditunjukin deh barangnya itu ke kami, dan kami percaya. Teman saya ini baru bekerja 5 bulan di tempat perusahaan saya bekerja dan dia mengaku mempunyai Om yang bekerja di Bea Cukai. Katanya barang-barang dari Omnya langsung dari impor dan Omnya bisa keluarin barang-barangg itu buat dijual, dan sayangnya kami percaya. Hahaha.. Yaa intinya barang yang dari Omnya si Kadut itu ya black market deh.. Begitu kira-kira. Saya dan seorang teman pernah juga main ke rumahnya dan diceritain deh, bahwa kulkas, TV dan PS3 dan sebagainya yang ada di rumah dia itu hasil dari beli sama Omnya. Nah, karena kami-kami orang silau atas semua ceritanya yang wah, mulai deh kami tertarik buat beli.. Naahh, di sinilah dia mulai mengambil peran buat ambil kesempatan, menguliti hati kami sedikit demi sedikit dan jreng, kamipun luluh. Akhirnya setelah memesan beberapa barang, saya dan teman yang lainpun makin terlena, dan diapun menyarankan supaya kita-kita orang berbisnis aja sama kenalan-kenalan atau tetangga di rumah. Sayangnya seruannya itu saya dan temen-temen lain dengerin dan terjadilah tragedy berikutnya. Hehehe…

Pertama si Kadut, sebut saja begitu ya, hehehe..  sangat pinter, setiap teman yang membeli biasanya diinfoin untuk tidak bilang siapa-siapa kalo harganya segini dan segitu.. Hehehe.. Ngakunya harga segitu cuma dikasih sama kita, kalo sama yang lain mah lebih mahal.. Usut punya usut itu adalah cara dia supaya saya dan teman-teman gak saling komunikasiin kalo beli ini beli itu satu sama lain..

Yang kedua, untuk pemesanan supaya barang keluar syaratnya uangnya harus di muka, dan karena pesanan demi pesanan kami selalu keluar walau kadang lama. Yaa kami percaya saja, lohh orang temen sendiri kok, rumahnya juga kita tahu, walau kontrakan sihh.. Xixixi.. Pikirnya  sih gituh.. Hehehe… Dan ketika itu saya sempat menawarkan TV dan  kulkas juga dvd  kepada saudara dan tetangga dengan harga miring dan beneran datang kulkas dan 2 TV nya, hehehe.. Makin heboh dong, orang belinya murah pisan.. Hehehe.. Mulai deh pesen lagi, TV lagi, DVD, Laptop dan sebagainya.. Dan uang di mukanya keluar deh.. Itu uang orang, tepatnya uang para tetangga saya yang heboh, lama ngga dateng-dateng.. ditunggu-tunggu, seminggu, 2 minggu, ngga keluar, saya mulai frustasi, tanya sana-sini, ehh bocahnya dah ngga masuk-masuk kerja.. Gaswatttt saya pikir… Ini mulai gak bener.. hehehee..  Mulai saya tanya ke temen-temen yang lain, dan duarr, meledaklah semua, bahwa temen-temen saya juga sudah kasih uang semua ke dia, bahkan ada yang nilainya jauh lebih besar dari saya, dan sayangnya selama ini kami diem-dieman kalo pesen ini pesan itu, hahaha.. Sungguh pintarkan si Kadut itu.. dan akhirnya kita samperin deh ke rumahnya, upss kontrakan ding… Hehehe, ehh ngga ada tuh bocah, udah digembok. Terus karena ada teman yang pernah diajak ke rumah orang tuanya si Kadut itu, akhirnya kita samperin deh, dan di sana cuma dapet tangisan dari ibunya, dan dia ngga ada, hmm..  Hmm.. Telpon lagi ke tuh bocah, katanya lagi di Lampung ngakunya, kena kasus ngakunya, uangnya dibawa Omnya ngakunya.. Dia lagi ngejar Omnya ngakunya.. Huhuuuhuuu… Ckckckckckckc….

Dan akhirnya saya dan teman-teman sudah mengambil kesimpulan bahwa uang dibawa kabur sama si Kadut, lapor polisi deh, ngga tahu juga prosesnya kaya gimana, lohh orang sampe sekarang ngga jelas… Mungkin pak Polisi kebanyakan kasus, jadi ngga dibuka-buka kasus ini.. Hehe..

Tetapi selama sekitar 2 sampai 3 mingguan kami mantau terus rumah orang tua si Kadut itu, siapa tahu dia pulang, dan kami semua juga lapor kepada RT setempat untuk memantau jika itu bocah pulang, sayangnya dia mirip bang Toyib, ngga pulang-pulang… Sempet salah seorang teman yang ingin mengambil sertifikat tanah orang tuanya si Kadut, sayangnya katanya surat tanah itu adalah tanah warisan yang belum dibagi-bagi, dan itu memang benar, karena dilihatin namanya masih nama orang tua dari bapak dan ibunya si kadut, jadi ribet lagi… Hihii.

Seorang teman inisiatif buat kita supaya cari lagi itu bocah, akhirnya kita cari deh bareng-bareng. Nah, dari hasil fotokopi KTP dan surat nikahnya tuh bocah, ada alamat lain yang daerah Tapos, dan kita selidikilah, menuju ke sana, dan setelah putar-puter kampung, akhirnya ketemu juga alamatnya dan di sana malah ketemu mantan istrinya, diceritain deh cerita si Kadut itu yang suka ngutang sana sini, suka nipu orang dan segala macem, sedih juga mendengar cerita mantan istrinya itu, penuh tragedi.. Hmm.. Dan kini sang Mantan istri tersebut ditinggali satu orang anak dari si Kadut yang ngga pernah ditengokin. Sedangkan si Kadut udah nikah lagi dan sedang menikmati hasil uang tipuannya bersama isterinya itu. Hehehe.. Yaa sudah, saya tetep yakin jika kita mendapat musibah ketipu dan segala macem pasti akan ada ganti sesuatu yang lain, entah itu bentuk harta atau berupa hikmah yang tak dapat dibayar pakai uang.

 

Baik, sepertinya cukup cerita tentang si Kadut, penipu ulung yang licinnya kaya belut.

 

Berdasarkan pengalaman ketipu di atas, saya akhirnya sedikit mengerti bahwa biasanya penipu itu selalu menjanjikan hal yang gak masuk akal, walau dengan penjelasan yang masuk akal yang nyatanya cuma hoax, atau pinter-pinter dalam menyampaikan doang. Bagi temen-temen yang kenal orang baru dan mendapat penawaran investasi atau kerjasama yang ngga masuk akal sebaiknya dihindari, walau kesannya Wah di awal.

 

Satu lagi, sebelumnya Ibu saya sempat melarang untuk ikut investasi dan kerjasama dengan si Kadut itu. Sejak peristiwa ketipu itu saya jadi yakin banget sama yang namanya naluri seorang ibu kepada anaknya. Maka dalam mengambil keputusan sebaiknya salah satu yang menjadi pertimbangan adalah persetujuan seorang Ibu.

 

Semoga bermanfaat. Terima kasih semua

16 Desember 2015

 

Iklan

Tentang Irman

Pembaca kehidupan. Apa? Mengapa? Kapan? Siapa? Yang mana? Bagaimana? Ohw Tuhan. Sungguh begitu banyak pertanyaan di otak ini.
Pos ini dipublikasikan di Curhat. Tandai permalink.

5 Balasan ke Penipuan berwujud Jual beli dan Investasi

  1. Kang Darsono berkata:

    Gue pernah..
    investasi emas…
    hmmm.. amblas 10 juta 😦

  2. tamanhijau90 berkata:

    Terima kasih sudah follow ya mas… 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s